Diduga Balita Positif Sabu, Akibat Minum Air Tetangga

Foto : Ilustrasi

Samarinda,Peristiwaterkini.id – Akibat minum air yang diberikan tetangganya Seorang balita berinisial N (3) di kota Samarinda provinsi Kalimantan Timur, positif sabu. Setelah minum air tersebut balita itu mengoceh terus hingga sulit makan dan susah tidur.

Seperti apa kondisi balita itu? simak penjelasan berikut ini.

Diberi Minum Tetangga

Dilansir dari detikSulsel, peristiwa itu berawal saat N bersama orang tuanya M berkunjung ke rumah tetangganya pada Selasa (7/6/2023) sore. Saat itu, N yang haus diberi minuman botol oleh tetangganya.

“Anaknya itu kan kehausan, sama tetangganya ini diambilkan air minum di dalam botol yang isinya sudah setengah,” terang Ketua Tim Reaksi Cepat Perlindungan Perempuan dan Anak (TRC PPA) Kalimantan Timur Rina Zainun, Sabtu (10/6).

Setelah pulang dari rumah tetangganya, perilaku N berubah total,Balita N menjadi hiperaktif dan tidak bisa tidur beberapa hari.

Dikira Keserupan

Ketua Tim Reaksi Cepat Perlindungan Perempuan dan Anak (TRC PPA) Kalimantan Timur Rina Zainun mengatakan N kesulitan tidur dan terus mengoceh seperti sedang berhalusinasi.

“Gejalanya itu dia aktif, tidak mau diam, mulutnya ngoceh terus dan tidak mau tidur. Awalnya ibunya mikir anak ini kesurupan,” ungkapnya.

N Tidak Mau Makan dan Minum

Rina menuturkan selain tidak bisa tidur, sang balita juga menunjukkan gejala lain yakni berkeringat dingin. Dia juga tidak mau diberi makan dan minum.

“Dari Selasa sampai Rabu itu tidak mau makan sama minum. Dan gejala lain dia berkeringat jagung di atas kapal, dan aroma keringatnya tidak sedap,” sebut Rina.

“Dia kelihatan enggak capek, walaupun tidak makan tidak minum terus enggak ngantuk. Terus matanya tuh terbuka lebar,” katanya.

N Positif Narkoba Jenis Sabu

Berdasarkan gejala-gejala tersebut, Rina berkonsultasi dengan orang tua N agar balita tersebut dilakukan tes urine. Kemudian pada Rabu (8/6) malam, N akhirnya dibawa ke Rumah Sakit Jiwa di Samarinda.

“Rabu malam saya koordinasi dengan Kabid Keperawatan Rumah Sakit Jiwa. Akhirnya diarahkan periksa air kencing. Satu jam setelah itu hasilnya keluar, ternyata positif metamfetamin (narkoba),” ucap Rina

Kondisi Terkini

Setelah dinyatakan positif narkoba, N kemudian dibawa ke RSUD Abdul Wahab Sjahranie, Samarinda, untuk menjalani perawatan.

“Di rumah sakit umum diambil tindakan opname karena dari pihak medis khawatir tentang kesehatan anak ini karena organ tubuh dipaksa untuk begadang dan tidak makan,” ujar Rina.

Usai mendapat perawatan, N kondisinya membaik dan diperbolehkan pulang. Beberapa hari terakhir N sudah dapat makan minum dan tidur setelah mendapatkan perawatan. Namun untuk gejala hiperaktif N sampai saat ini masih belum pulih.

“Kalau aktifnya masih, geraknya aktif, kalau untuk tidur sudah bisa tidur karena di rumah sakit diberikan obat. Makan dan minum juga sudah bisa,” ungkap Rina.(*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *